Invers Matriks a 2 1 4 3 Adalah

Invers Matriks a 2 1 4 3 Adalah

Tahukah kamu bahwa matriks Matematika digunakan dalam sistem komputer, Sobat? Pemanfaatan matriks antara lain pada bidang keamanan komputer serta untuk pemrograman yang membutuhkan array dalam Ilmu Komputer. Selain itu, enkripsi data dapat dilakukan dengan menggunakan beragam operasi matriks. Jadi, Sobat Pintar yang ingin menjadi seorang programer atau masuk ke Jurusan Teknik Informatika akan sering banget menjumpai materi matriks ini.

Nah, sekarang ayo kita pelajari bersama materi matriks Matematika yang dimulai dari pengertian matriks hingga contoh soalnya dari materi Belajar Pintar.

Pengertian dan Jenis-jenis Matriks

Nah, sudah disebutkan di awal nih, bahwa matriks adalah susunan bilangan-bilangan berbentuk persegi panjang yang diatur dalam baris atau kolom dengan dibatasi kurung. Bilangan yang tersusun dalam matriks disebut elemen/unsur matriks.
Baris
adalah susunan bilangan-bilangan yang mendatar (horizontal), sedangkan
kolom
adalah susunan bilangan-bilangan yang tegak (vertikal). Ordo matriks adalah banyaknya elemen baris dan banyaknya elemen kolom dari suatu matriks. Jika sebuah matriks memiliki
i
baris dan
j
kolom, maka matriks tersebut berordo i x j, dapat dituliskan Ai.j.

Jenis-jenis Vektor Matematika

Matriks terbagi menjadi beberapa jenis, diantaranya:

1. Matriks nol, matriks yang seluruh elemennya adalah bilangan nol.
2. Matriks baris, matriks yang hanya memiliki satu baris, berordo 1 x j.
3. Matriks kolom, matriks yang hanya memiliki satu kolom, berordo i x 1.
4. Matriks persegi, matriks yang banyaknya baris sama dengan banyaknya kolom, berordo i x i.
5. Matriks diagonal, matriks persegi yang semua elemennya nol,
kecuali
pada diagonal utamanya.
6. Matriks segitiga atas, matriks persegi yang semua elemen
di bawah
diagonal utamanya adalah nol.
7. Matriks segitiga bawah, matriks persegi yang semua elemen
di atas
diagonal utamanya adalah nol.
8. Matriks identitas, matriks persegi yang elemen pada diagonal utamanya adalah satu, sedangkan elemen lainnya adalah nol.

Baca :   Berikut Ini Diagram Nilai Ulangan Matematika Siswa Kelas

Dua matriks dikatakan sama (A=B) apabila mempunyai ordo yang sama dan elemen-elemen yang letaknya sama (bersesuaian) besarnya sama.

Operasi Matriks

Sobat Pintar tahu kan, kalau dua matriks dapat dioperasikan? Nah, Operasi matriks dapat dilakukan hanya jika memenuhi syarat dan ketentuannya. Operasi matriks sendiri meliputi : penjumlahan dan pengurangan dua matriks, perkalian matriks dengan bilangan skalar, perkalian dua matriks, dan transpose matriks.

Penjumlahan dan Pengurangan Matriks

Syarat penjumlahan dan pengurangan matriks yaitu : jika terdapat dua matriks, misal matriks A dan B, yang memiliki
ordo sama, maka
elemen-elemen yang seletak
dapat dijumlahkan atau dikurangkan. Jumlah matriks A dan matriks B dapat dinyatakan dengan A+B, sedangkan selisih matriks A dan matriks B dapat dinyatakan dengan A – B.

Contoh :

Perkalian Skalar pada Matriks

Pada operasi perkalian skalar, sebuah matriks dikalikan dengan bilangan skalar. Jika diketahui A merupakan suatu matriks dan K merupakan bilangan real, maka hasil perkalian K dengan matriks A adalah matriks yang diperoleh dengan mengalikan setiap elemen A dengan K.

Contoh :

Perkalian Dua Matriks

Berbeda dengan perkalian skalar yang hanya mengalikan setiap elemen matriks dengan bilangan skalar, perkalian dua matriks memiliki aturan tersendiri.  Syarat dua buah matriks, misal matriks A dan matriks B, dapat dikalikan adalah jika banyaknya kolom matriks A sama dengan banyaknya baris matriks B.

Bentuk perkalian antar matriks secara umum, yaitu :

Untuk mencari hasil kali matriks A dengan matriks B ialah dengan mengalikan elemen pada baris-baris matriks A dengan elemen pada kolom-kolom matriks B, kemudian jumlahkan hasil perkalian antara baris dan kolom tersebut.

Contoh matriks :

Transpose Matriks

Transpose suatu matriks, misal matriks A, yang dilambangkan dengan At adalah sebuah matriks yang disusun dengan cara
menukarkan baris
matriks A
menjadi kolom
matriks At dan kolom matriks A menjadi baris matriks At.

Baca :   Membuat Surat Lamaran Kerja Yang Baik Dan Benar

Contoh :

Sobat Pintar, bingung PR matematika?

matriks, operasi matriks, determinan matriks, invers matriks

Determinan Matriks

Determinan suatu matriks didefinisikan sebagai selisih antara perkalian elemen-elemen pada diagonal utama dengan perkalian elemen-elemen pada diagonal sekunder.  Determinan matriks hanya dapat ditentukan pada
matriks persegi. Determinan dari matriks A dapat dituliskan det(A) atau |A|.

Untuk menentukan determinan dari sebuah matriks, terdapat dua aturan berdasarkan ordonya, yaitu ordo 2×2 dan ordo 3×3.

Determinan  Matriks Ordo 2×2

Determinan matriks persegi dengan ordo 2×2 dapat dihitung dengan cara berikut:

Determinan  Matriks Ordo 3×3

Determinan matriks persegi dengan ordo 3×3 dapat dihitung dengan menggunakan dua cara, yaitu kaidah Sarrus dan ekspansi kofaktor. Namun, cara yang paling sering digunakan dalam menentukan determinan matriks ordo 3×3 adalah dengan kaidah Sarrus.

Langkah-langkah mencari determinan matriks ordo 3×3 dengan kaidah Sarrus:

1. Meletakkan kolom pertama dan kolom kedua di sebelah kanan garis vertikal determinan.
2. Jumlahkan hasil kali elemen-elemen yang terletak pada diagonal utama dengan hasil kali elemen-elemen yang sejajar diagonal utama pada arah kanan kemudian kurangi dengan jumlah hasil kali elemen-elemen yang terletak pada diagonal samping dengan elemen-elemen yang sejajar dengan diagonal samping.

|A| = (a.e.i) + (b.f.g) +( c.d.h) – (c.e.g) – (a.f.h) – (b.d.i)

|A| = (a.e.i + b.f.g + c.d.h) – (c.e.g + a.f.h + b.d.i)

Invers Matriks

Invers matriks adalah kebalikan (invers) dari sebuah matriks yang apabila matriks tersebut dikalikan dengan inversnya, akan menjadi matriks identitas. Invers matriks dilambangkan dengan A-1. Suatu matriks dikatakan memiliki invers jika determinan dari matriks tersebut tidak sama dengan nol.

Untuk menentukan invers dari sebuah matriks, terdapat dua aturan berdasarkan ordonya, yaitu ordo 2×2 dan ordo 3×3.

Baca :   Rumus Kekuatan Lensa Kacamata Rabun Dekat

Invers  Matriks Ordo 2×2

Invers matriks persegi dengan ordo 2×2 dapat dicari dengan cara sebagai berikut:

Invers  Matriks Ordo 3×3

Untuk mencari invers matriks pada ordo 3×3, dapat digunakan metode eliminasi Gauss Jordan.

Secara sistematis, eliminasi Gauss Jordan dapat dinyatakan sebagai berikut:

Matriks persegi A dieliminasi menggunakan operasi aljabar sampai membentuk matriks identitas. Operasi yang dilakukan pada matriks A juga dilakukan pada matriks identitas sehingga jika matriks A sudah menjadi matriks identitas, maka matriks identitas akan berubah menjadi invers dari matriks A.

Sekarang sudah tahu dong, apa itu matriks, jenis-jenis matriks, operasi pada matriks, serta apa itu determinan dan invers matriks. Coba Sobat perhatikan contoh soal matriks berikut ini!

Contoh Soal
Matriks

A. -196
B. -188
C. 21
D. 188
E. 196

Jawaban:

A. 196

Pembahasan:

Nah, Sobat, materi matriks ternyata tidak terlalu sulit, kan? Agar dapat memahami materi matriks lebih lengkap lagi, Sobat Pintar bisa mencoba latihan soal lainnya pada aplikasi Aku Pintar di fitur Belajar Pintar mata pelajaran Matematika kelas 11.

Mau video pembahasan materi?

Matriks, invers matriks, jenis matriks, perkalian dua matriks, perkalian skalar matriks, baris, kolom

Sampai bertemu di pembahasan berikutnya!

Writer: Sophia Maulidatul Adha
Editor: Deni Purbowati, Qorin R

Invers Matriks a 2 1 4 3 Adalah

Source: https://akupintar.id/info-pintar/-/blogs/matriks-pengertian-operasi-determinan-invers-dan-contoh-soal

Check Also

Contoh Soal Fungsi Produksi Dan Jawaban

Contoh Soal Fungsi Produksi Dan Jawaban Fungsi Produksi – Pada perjumpaan kali ini dimana akan …