Jelaskan Perbedaan Antara Ilmu Ekonomi Mikro Dan Ilmu Ekonomi Makro

Jelaskan Perbedaan Antara Ilmu Ekonomi Mikro Dan Ilmu Ekonomi Makro

Dalam ekonomi, kita mengenal ekonomi mikro dan makro. Lantas, apa perbedaan ekonomi mikro dan makro?

Halo, Sobat Zenius! Elo pernah mendengar istilah pendapatan nasional, tingkat pengangguran, inflasi, dan pertumbuhan ekonomi, nggak?

Kalau pernah, artinya elo udah mempelajari tentang ekonomi makro. Yap, istilah-istilah tersebut merupakan indikator dari ekonomi makro. Nah, kalau ada ekonomi makro, berarti ada ekonomi mikro,
dong?

Betul sekali! Dalam istilah ekonomi, kita membagi ekonomi dalam dua teori, yaitu ekonomi makro dan mikro. Di sini, kita akan membahas mengenai perbedaan ekonomi mikro dan makro. Kita bahas bareng-bareng, yuk!


Apa itu Ekonomi Mikro dan Makro?

Ngomong-ngomong tentang ekonomi, artinya kita ngomongin hal yang kompleks, guys. Kenapa kompleks? Contohnya gini, ketika kita ngomongin ekonomi di suatu negara, maka kita akan bertemu dengan istilah pendapatan nasional, yaitu total nilai barang dan jasa yang diproduksi suatu negara dalam periode tertentu.

Selain itu, kita juga akan melihat bagaimana pertumbuhan ekonomi di negara tersebut, inflasinya berapa persen, tingkat penganggurannya seperti apa, dan masih banyak lagi. Dari situ aja kita udah bisa melihat, bahwa konteks ekonomi itu sangat luas dan beragam.

Nah, kalau kita ngomongin ekonomi dari sudut pandang seperti yang kita bahas barusan, artinya kita lagi ngomongin ekonomi makro.

Ini dia indikator ekonomi makro atau makroekonomi. (Arsip Zenius)

Lantas, apa perbedaan ekonomi mikro dan makro? Langsung kita bahas aja, yuk!

Baca juga: Pengertian & Jenis-Jenis Ilmu Ekonomi


Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro

Sebenarnya, kalau dilihat dari istilahnya, gue yakin kalau elo udah bisa membedakan lingkupnya. Secara kasarnya, ekonomi makro itu ngomongin perekonomian yang besar-besar atau kompleks. Sedangkan, ekonomi mikro artinya ngomongin perekonomian yang lebih sempit lagi cakupannya.

Baca :   Buatlah Ringkasan Dari Teks Eksplanasi Tersebut

Namun, apakah sesimpel itu pengertiannya?

Ekonomi Makro

Teori makroekonomi awalnya dikemukakan oleh
John Maynard Keynes
dalam buku yang berjudul
The General Theory of Employment, Interest and Money
pada tahun 1936. John merupakan ahli ekonomi Inggris yang saat itu terdorong oleh kondisi kemerosotan ekonomi yang dialami Amerika Serikat pada tahun 1929-1932. Periode tersebut dinamakan
the Great Depression.

Jadi, di tahun tersebut, seperempat tenaga kerja di AS menganggur dan pendapatan nasional negaranya menurun tajam. Oleh karena itu, John menulis sebuah teori yang kemudian menjadikannya sebagai landasan teori makroekonomi modern.

Ilustrasi ekonomi makro, karena cakupannya sangat luas.
Konsep ekonomi makro atau makroekonomi. (Arsip Zenius)

Di ekonomi makro atau makroekonomi, kita melihat masalah perekonomian seperti bagaimana caranya mengelola sumber daya yang terbatas untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia yang nggak terbatas.

Ketika kita membahas ekonomi suatu negara, maka kita akan melihat bagaimana suatu negara mengelola sumber daya yang dimilikinya untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan masyarakatnya.

Itulah mengapa dalam makroekonomi perlu dilihat lagi bagaimana pendapatan nasional negara tersebut, berapa tingkat inflasinya, tingkat penganggurannya bagaimana, dan seperti apa pertumbuhan ekonominya. Dari menganalisis hal-hal tersebut, pemerintah lalu merumuskan kebijakan ekonomi.

Bisa dibilang, cakupan analisis ilmu ekonomi makro adalah tingkah laku atau interaksi yang dilakukan oleh negara untuk mengatur kegiatan perekonomian.

Baca juga: Jenis-Jenis Sistem Ekonomi di Dunia

Ekonomi Mikro

Ekonomi mikro atau mikroekonomi identik dengan teori ekonomi klasik. Kenapa bisa dibilang gitu? Pada abad ke-18 dan 19, Adam Smith, David Ricardo, Marshall, dan Pigou merupakan tokoh yang mengembangkan teori ekonomi klasik (mikro). Di mana, ekonomi mikro ini menganalisis kegiatan dan permasalahan ekonomi dari unit individual.

Intinya, para tokoh aliran klasik tersebut punya konsekuensi bahwa proses pertukaran (jual-beli) merupakan satu-satunya cara untuk saling berinteraksi. Dengan begitu, fokus bahasan ekonomi klasik sama dengan ekonomi mikro, yaitu menganalisis perilaku individu pelaku ekonomi (produsen dan konsumen) untuk mencapai keseimbangan pasar.

Ilustrasi ekonomi mikro, di mana cakupannya lebih sempit atau kecil.
Konsep ekonomi mikro atau mikroekonomi. (Arsip Zenius)

Balik lagi ke bahasan kompleks makroekonomi. Untuk melihat hal-hal yang kompleks tadi, kita bisa menyederhanakannya menjadi lingkup yang lebih kecil lagi. Inilah yang disebut dengan ekonomi mikro atau mikroekonomi.

Di mikroekonomi, cakupan analisisnya adalah tingkah laku atau interaksi individu-individu yang terlibat dalam pasar, baik itu konsumen, maupun produsen.

Baca :   Keuntungan Mekanis Katrol Pada Gambar Adalah

Misalnya, gimana cara konsumen mengonsumsi barang dan mendapatkan kebahagiaan atau kepuasan dari barang tersebut dengan sumber daya yang terbatas. Sedangkan produsen, gimana cara produsen memproduksi barang dengan sumber daya yang terbatas. Jadi, kita lebih melihat ekonomi dari hal-hal yang lebih individual.

Jadi, dari uraian di atas, perbedaan antara mikroekonomi dan makroekonomi dapat dilihat dari ruang lingkupnya. Perbedaan ekonomi mikro dengan ekonomi makro berdasarkan ruang lingkupnya adalah ekonomi makro berarti membahas ruang lingkup yang besar atau luas seperti negara. Sedangkan, ekonomi mikro membahas ruang lingkup yang lebih kecil atau sempit, seperti individualnya.

Baca juga: Peran Pelaku Ekonomi dalam Kegiatan Ekonomi

Nah, supaya elo bisa dengan mudah mencerna perbedaan ekonomi mikro dan makro, langsung cek aja di tabel berikut, ya.

perbedaan ekonomi mikro dan makro
Tabel perbedaan ekonomi mikro dan makro


Hubungan Antara Ekonomi Mikro dan Makro

Lantas, adakah kaitan antara ekonomi makro dan mikro?

Tentu saja ada, untuk mengaitkan ekonomi makro ke mikro, kita ambil contoh gini. Di suatu negara ada yang namanya bank sentral. Indonesia sendiri punya bank sentral, yaitu Bank Indonesia.

Ketika Bank Indonesia menurunkan suku bunganya, apa yang terjadi pada masyarakatnya? Gimana masyarakat merespons hal tersebut? Tentu saja hal itu berimbas pada keputusan masyarakat dalam mengonsumsi dan memproduksi suatu barang.

Sebaliknya, gimana kalau kita mengaitkan ekonomi mikro ke makro?

Kita ambil contoh gini. Produsen di suatu negara akan kesulitan memproduksi barang akibat adanya kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah. Pemerintah suatu negara mengeluarkan kebijakan bahwa ada larangan untuk membeli barang A. Otomatis, produsen dan penjual barang A akan kehilangan banyak konsumen, kan?

Nah, kalau ternyata hal itu juga berimbas pada semua produsen barang A yang ada di negara tersebut, maka ekonomi makronya akan terkena imbasnya juga. Pendapatan nasional suatu negara akan menurun. Jadi, antara ekonomi makro dan mikro itu memang saling berkaitan, ya, guys.

Buat elo yang lebih suka nonton video belajar menggunakan animasi atau penjelasan tutor yang nggak bikin bosan, coba cek video Zenius dengan klik
banner
di bawah ini mengenai perbedaan ekonomi mikro dan makro!

klik ke video Sejarah Zenius

Biar makin mantap, Zenius punya beberapa paket belajar yang bisa lo pilih sesuai kebutuhan lo. Di sini lo nggak cuman mereview materi aja, tetapi juga ada latihan soal untuk mengukur pemahaman lo. Yuk langsung aja klik banner di bawah ini!

Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro Beserta Ruang Lingkupnya - Materi Ekonomi Kelas 10 9


Contoh Soal Ekonomi Mikro dan Makro

Gue udah siapkan beberapa contoh soal mengenai perbedaan ekonomi mikro dan makro. Coba elo kerjakan contoh soalnya, ya. Kalau masih bingung, elo bisa simak pembahasannya.

Baca :   Cara Menghitung Tinggi Segitiga Siku Siku

Contoh Soal 1

Ilmu ekonomi terbagi menjadi dua, yaitu….

A. Ekonomi konsumen dan produsen.

B. Ekonomi laba dan nirlaba.

C. Ekonomi nasional dan internasional.

D. Ekonomi barang dan jasa.

E. Ekonomi mikro dan makro.

Jawab:
E. Ekonomi mikro dan makro.

Pembahasan:

Berdasarkan ruang lingkupnya, ilmu ekonomi dibagi menjadi dua, yaitu ekonomi mikro (mikroekonomi) dan makro (makroekonomi).

Contoh Soal 2

Hal yang dibahas dalam ekonomi makro adalah….

A. Strategi pemasaran sebuah produk.

B. Proses pencatatan keuangan negara.

C. Strategi penurunan jumlah penduduk miskin di sebuah provinsi.

D. Bagaimana sebuah perusahaan bisa membuka cabang di negara lainnya.

E. Perhitungan bunga jangka panjang.

Jawab:
C. Strategi penurunan jumlah penduduk miskin di sebuah provinsi.

Pembahasan:

Hal yang dibahas dalam ekonomi makro adalah hal-hal ekonomi yang berhubungan dengan suatu negara. Gimana caranya suatu negara bisa memanfaatkan sumber daya yang dimiliki untuk mencukupi kebutuhan masyarakatnya.

Nah, jawaban yang paling tepat dari pilihan ganda di atas adalah
strategi penurunan jumlah penduduk miskin di sebuah provinsi.

Baca juga: Apa Itu Masalah Ekonomi dan Kenapa Terjadi?

*****

Oke, sampai di sini dulu pembahasan kita kali ini. Semoga apa yang gue uraiakan di atas bisa membantu elo dalam memahami perbedaan ekonomi mikro dan makro. Buat elo yang mau belajar materi Ekonomi lainnya lewat video belajar Zenius, elo bisa nikmati beragam video gratis dan premiumnya di website atau aplikasi Zenius. Pastikan juga elo
login
ke akun Zenius terlebih dahulu.

Referensi:

Teori Ekonomi Makro – Universitas Pamulang (2022).

Sejarah Teori-Teori Ekonomi – Universitas Pamulang (2017).

Jelaskan Perbedaan Antara Ilmu Ekonomi Mikro Dan Ilmu Ekonomi Makro

Source: https://www.zenius.net/blog/perbedaan-ekonomi-mikro-dan-makro

Check Also

Contoh Soal Fungsi Produksi Dan Jawaban

Contoh Soal Fungsi Produksi Dan Jawaban Fungsi Produksi – Pada perjumpaan kali ini dimana akan …